YOU MATTER

Saat gw SMA, gw pernah merasa bener-bener sendirian. Gini ceritanya. Cerita geng waktu SMA gw dimulai saat gw dan salah satu sahabat deket gw di SMP masuk ke SMA yang baru (bukan terusan sekolah SMP gw). Karena mayoritas dari murid disana dari SMP yang sama, gw cuma bisa ngobrol berduaan aja. Sampai akhirnya ada cowok yang terpesona sama sahabat gw ini, terus mulai ngajak kita temenan sama gengnya. Akhirnya jadilah satu geng kita, ber delapan.

Di kelas 2 SMA, gw mesti pisah kelas sama sahabat SMP gw. Tapi untunglah, gw masih sekelas sama sebagian besar geng kelas 1. Karena wali kelas berinisiatif buat mengacak bangku kita, jadilah gw duduk dengan seorang cowok yang gw nggak terlalu kenal. Kalem-kalem gimana, gitu. Ngobrollah kita dan cinloklah kita. Sejak itu, cowok itu secara nggak langsung nyambung deh ke geng gw. Gw seneeeng banget waktu itu. Punya cowok. Punya geng. Lengkaplah.

Sampai ada suatu kejadian dimana akhirnya gw merasa pengen putus dari cowok ini. Dengan situasi yang masih emosi, gw mutusin dia. Nggak berapa hari, gw nyeselll banget dan merasa kehilangan. Gw berusaha minta maaf dari lubuk hati gw paling dalam. Bahkan gw nulis surat buat dia dan nitipin surat itu ke sahabat cowoknya. Tapi, apa daya. Dia udah nggak mau balikan lagi sama gw.

Sejak hari itu, gw merasa nggak punya temen sama sekali di kelas. Well, gw merasa waktu itu anak-anak kelas gw sudah terbagi-bagi jadi geng-geng. Dengan berpisahnya gw sama cowok gw, ternyata geng gw yang dulu lebih memilih cowok gw dibandingkan gw. Jadilah gw sendirian. Bahkan waktu istirahat kelas menjadi nightmare buat gw, karena gw nggak tahu harus ngobrol sama siapa?!

Namun di balik patah hati itulah gw mulai merenungkan lagi kehidupan gw. Siapa sih gw? Kenapa gw begitu enggak berartinya di mata ex-geng gw? Sebegitu membosankan-nyakah gw?

Gw mulai menemukan sosok Yesus yang menerima gw apa adanya. Dia mencintai gw. Bagi Yesus, gw berarti. Waktu itu, alarm pagi yang kedengeran di kamar gw adalah lagu ‘Heart of Worship’. Setiap denger lagu itu, tanpa sadar gw nangis. Hampir setiap pagi saat gw masih mellow-mellow nya. Lagu itu mengisahkan satu hal buat gw: gw kembali ke awal lagi, dimana hanya ada gw dan Tuhan.

Gw mulai belajar menerima diri gw. Mindset gw mulai berubah, dari ‘kenapa semua orang nggak peduli sama gw’ menjadi ‘apa yang bisa gw lakukan buat orang lain?’

Gw bersyukur pernah mengalami hal ini. Gw bersyukur karena Tuhan mengajak gw bukan untuk jadi orang yang selfish, tapi jadi orang yang memikirkan orang lain. Kalau ada teman yang sepertinya lagi merasa sendirian, gw berusaha untuk menegurnya. Gw pengen membagikan ke orang itu bahwa “You matter.” Kamu itu ada, berharga, dan berarti.

“Aku keluar mencari teman, tidak kutemui seorang pun. Aku keluar menjadi teman, teman ada dimana-mana!”

You matter. God loves you.