Shio Anak Domba

Ketika gw kecil, gw pernah dibawa ke tukang ramal sama bokap nyokap. Sebenernya sih, semua kita anak-anaknya ramai-ramai dibawa, untuk dibaca satu-satu bagaimana sih nasib kita. Kita, anak bokap nyokap gw, ada 8 orang. Dari 8 bersaudara, yang bagusnya, gw dapet ramalan bahwa gw akan jadi orang yang paling kaya dibanding yang lain. Yang jeleknya, gw katanya bakal punya 2 istri. Waktu membuktikan, kalau dua-duanya gak kejadian tuh sampe gw umur hampir 70 tahun. Yang bagus gw ‘amin’in juga ga kejadian … yang jelek ya untung aja ga kejadian. 

Lah udah tua banget dong gw sekarang? Bercanda deh.. itu adalah cerita salah satu generasi bokap gw. Tapi kisahnya benar-benar nyata. Kenyataannya, mereka semua Katolik, percaya pada Tuhan, dan bahkan yang sekarang paling sukses pun ga punya 2 istri dan hanya menaruh harapan pada Tuhan Yesus.

Ngomong-ngomong tukang ramal, ada satu cerita lagi dari sepupu gw. Dia tuh orangnya cantik, putih, pinter, ga kurang apapun deh. Tapi enggak dapet-dapet cowok. Sampai suatu ketika, pas ketemu sama orang yang ngaku-ngaku pinter, dia dibilangin kalo dia harus buang baju-bajunya ke laut. Dan dia sharing kalau dia merasa bersyukur ga melakukan itu, karena tanpa melakukan itu, dia sekarang sudah menikah sama cowok yang juga percaya sama Tuhan dan dikasih bonus juga sangat berkelimpahan secara ekonomi.

Dulu ketika gw kecil, gw pernah dibilangin sama orang yang ngaku pinter kalo gw nanti akan pinter cari duit. Sedangkan kakak gw, beberapa kali ketemu orang, ketika ditanya shio nya apa, selalu hasilnya jelek. Sampai-sampai, ketika dia ditanya, dia akan jawab, “gw shio anak domba,” kan percaya sama Yesus, maksudnya.

Tadinya gw punya pemikiran, ramalan itu kalo yang bagus ya ‘amin’in aja, kalo yang jelek baru ditolak pakai doa. It turns out, menurut Katekismus Gereja Katolik, ketika kita meng’amin’in hal bagus dari sumber yang salah, kita sudah memulai untuk menaruh harapan pada sesuatu yang bukan Tuhan.

Sampai sekarang, kalau gw santai-santai dan ga berusaha, apa gw bisa pinter cari duit? Bahkan, kakak gw yang sering diramal jelek pun, sekarang lebih pinter cari duit daripada gw, kok?! Jadi, berharap itu sama Tuhan. Kalau kita berusaha dan berharap sama Tuhan, Tuhan akan memberikan kepada kita bahkan lebih daripada yang kita harapkan.

Luisa adalah seorang wanita sekilas terlihat kalem tetapi banyak maunya. Sehari-hari, Luisa bekerja sebagai konsultan yang lumayan sering pulang malam, rutin ikut kegiatan komunitas Katolik, dan masih mencoba banyak hal baru di antaranya ikut komunitas lettering, belajar membuat cake, mengajak teman-teman mengeksplor talenta di bidang menulis, dan sedang mencoba membagi waktu untuk memulai usaha sampingan. Luisa belum mahir menulis, namun masih mau belajar untuk membagikan pengalaman dikasihi oleh Tuhan Yesus di tengah segala aktivitas yang menumpuk.